Historia/Tarikh

Asal Usul Para Pemuda Ashabul Kahfi

foto: unsplash
33views

Allah berfirman dalam Surah Al-Kahfi (18) ayat 14:

وَّرَبَطْنَا عَلٰى قُلُوْبِهِمْ اِذْ قَامُوْا فَقَالُوْا رَبُّنَا رَبُّ السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِ لَنْ نَّدْعُوَا۟ مِنْ دُوْنِهٖٓ اِلٰهًا لَّقَدْ قُلْنَآ اِذًا شَطَطًا

Dan kami meneguhkan hati mereka di waktu mereka berdiri, lalu mereka pun berkata, “Tuhan kami adalah Tuhan seluruh langit dan bumi; kami sekali-kali tidak menyeru Tuhan selain Dia, sesungguhnya kalau kami demikian telah mengucapkan perkataan yang amat jauh dari kebenaran”.

Tentang pemuda Ashabul Kahfi, mereka hanya berjumlah tujuh orang, sedangkan mereka harus berdakwah sehingga Allah kukuhkan hati mereka. Sebagian ulama tafsir menyebutkan bahwasanya raja memanggil dan memerintahkan mereka untuk menyebutkan ajaran yang mereka bawa, sebagaimana yang dijelaskan oleh Imam Ibnu Katsir dalam tafsirnya. Dan ini adalah penafsiran yang senantiasa dibawakan oleh para ulama salaf maupun khalaf terkait ayat ini. Para ulama menyebutkan bahwasanya para pemuda tersebut aslinya adalah anak-anak para pembesar dan menteri di kerajaan Romawi.

Pada suatu hari, mereka keluar dari kota, mereka datang ke lapangan untuk melakukan peribadatan di sana, mereka menyembah berhala dan menyembelih untuk berhala-berhala tersebut dan mereka berpesta pora di sana. Berangkatlah mereka menuju lapangan bersama ayah-ayah mereka yang merupakan para pembesar kerajaan. Lalu, ketika mereka berada di lapangan tersebut untuk melakukan peribadatan dan hari raya kepada berhala, ada salah satu dari pemuda yang tidak kuasa berada dalam kesyirikan tersebut sehingga ia keluar dari kumpulan manusia dan menyendiri di dekat pohon. Kemudian, datang pemuda yang lain, yang disusul pemuda lainnya sehingga mereka berjumlah sekitar tujuh orang.

BACA JUGA: Sebab Turunnya Surah Al-Kahfi

Semua manusia di kala itu sedang sibuk dengan kesyirikan, tetapi para pemuda tersebut berdiam diri di pinggiran, tidak berani saling bertegur sapa dan masing-masing menyembunyikan iman mereka. Akhirnya, salah seorang dari mereka berbicara dan berkata, “Sebenarnya saya menyendiri di sini dan tidak mengikuti acara tersebut karena mereka semua berbuat kesyirikan, padahal tidak patut Allah dipersekutukan. Ibadah hanya boleh untuk Allah saja, sementara mereka berbuat kesyirikan dengan menyembah Allah dan menyembah yang lainnya”. Lalu, pemuda yang lain juga mengungkapkan pemikiran yang sama dan pemuda lainnya pun begitu. Ternyata mereka semua bertauhid kepada Allah.

Imam Ibnu Katsir membawakan kisah ini, lalu beliau menguatkan dengan hadis Nabi ﷺ: “Ruh-ruh itu berpasangan dan berkelompok-kelompok. Jika mereka (bertemu) dan saling mengenal, niscaya akan saling cocok satu sama lain. Akan tetapi, jika bertemu dan tidak saling mengenal, maka pasti tidak saling cocok”. Sebagaimana perkataan sebagian manusia, ada kalanya seseorang baru bertemu dengan orang lain seketika langsung terjadi kecocokan antara orang tersebut. Inilah yang dimaksud dari hadis Nabi di atas bahwa ruh-ruh itu berkelompok-kelompok. Demikian pula tujuh orang pemuda tersebut yang aslinya mereka tidak saling mengenal satu sama lain tetapi, subhanallah, seakan-akan ada yang mengilhamkan kepada mereka untuk berkumpul di bawah pohon tersebut dan ternyata mereka adalah orang-orang yang sama-sama beriman kepada Allah.

Lalu, berita tentang keimanan mereka pun diketahui oleh manusia sehingga mereka dipanggil oleh raja di kala itu yang bernama Daqyanus. Lalu, dihadirkan semua orang beserta ayah-ayah mereka (yang merupakan para pembesar kerajaan) lalu diajak untuk berdialog dan tatkala itulah terjadi pembicaraan yang Allah kisahkan setelah Allah kuatkan hati mereka. Hal inilah sebagaimana yang tercantum dalam Surah Al-Kahfi (18) ayat 14:

اِذْ قَامُوْا فَقَالُوْا رَبُّنَا رَبُّ السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِ لَنْ نَّدْعُوَا۟ مِنْ دُوْنِهٖٓ اِلٰهًا لَّقَدْ قُلْنَآ اِذًا شَطَطًا

Di waktu mereka berdiri, lalu mereka pun berkata, “Tuhan kami adalah Tuhan seluruh langit dan bumi; kami sekali-kali tidak berdoa kepada Tuhan selain Dia, Sesungguhnya kami kalau demikian telah mengucapkan perkataan yang menyimpang dari kebenaran “.

Maka, pada kali ini, mereka menjelaskan kepada kaumnya bahwasanya kaumnya telah berbuat kesyirikan dan sesungguhnya yang berhak diibadahi adalah Tuhan langit dan bumi saja. Dan bahwasanya tauhid rububiyyah sepatutnya melazimkan tauhid uluhiyyah. Oleh karena itu, jika kaumnya meyakini bahwa pencipta alam semesta hanya Allah, yang menghidupkan dan mematikan hanya Allah, dan yang menciptakan langit dan bumi hanya Allah, maka hanya Allah-lah yang berhak untuk disembah. Lantas, mengapa peribadatan tersebut diarahkan kepada makhluk selain Allah?

Ini adalah hal yang sangat logis, apakah berhala-berhala yang disembah tersebut yang menciptakan langit dan bumi? Apakah mayat yang ada di dalam kuburnya yang menciptakan langit dan bumi? Apakah Nabi Isa yang menciptakan langit dan bumi? Apakah berhala-berhala yang disembah yang menciptakan langit dan bumi? Apakah para jin yang dipersembahkan kepada mereka sesajian tersebut yang menciptakan langit dan bumi? Maka, tentu saja jawabannya adalah “Tidak”. Maka, yang berhak disembah adalah Allah yang menciptakan dan langit dan bumi.

BACA JUGA: Maqasid (Tujuan Kandungan) Surah Al-Kahfi (18)

Faedah di Balik Penggunaan Lafal ” Berdoa”

Para ulama menyebutkan bahwa dalam ayat ini Allah menyebutkan “ibadah” dengan lafal “doa” karena dalam bentuk doa tersebut tampak jelas bentuk peribadatan seseorang. Oleh karena itu, disebutkan dalam hadis Nabi ﷺ, “Sesungguhnya doa adalah ibadah“.

Ketika seseorang berdoa maka akan jelas hamba tersebut mengakui kehinaan dirinya dan mengakui Keagungan Tuhannya. Oleh karena itu, Allah senang jika hamba berdoa kepadanya. Dalam hadis yang lain, Rasulullah ﷺ bersabda, “Sesungguhnya barang siapa yang tidak meminta kepada Allah niscaya dia akan murka kepadanya“.

Apakah engkau tidak butuh kepada Tuhan dan tidak mau meminta kepada Tuhan? Di antara bukti seorang hamba adalah hamba yakni dengan meminta kepada Allah karena hal itu merupakan ibadah yang sangat agung. Jika doa ini diarahkan kepada mayat atau kepada seorang Nabi maka ini adalah hal yang berbahaya dan merupakan kesyirikan. Allah berfirman dalam Surah Al-Ahqaf ayat 5:

وَمَنْ اَضَلُّ مِمَّنْ يَّدْعُوْا مِنْ دُوْنِ اللّٰهِ مَنْ لَّا يَسْتَجِيْبُ لَهٗٓ اِلٰى يَوْمِ الْقِيٰمَةِ وَهُمْ عَنْ دُعَاۤىِٕهِمْ غٰفِلُوْنَ

Dan siapakah yang lebih tersesat dibandingkan orang yang berdoa kepada selain Allah (sesembahan) yang tidak dapat memperkenankan doanya sampai Hari Kiamat dan mereka (sesembahan selain Allah) tersebut lalai dari doa-doa mereka.

BACA JUGA: Tentang Perdebatan Lama Waktu Ashabul Kahfi Tertidur

Di antara syirik yang paling sesat adalah kesyirikan dalam berdoa kepada selain Allah. Kesyirikan wujudnya banyak: ada syirik menyembelih kepada selain Allah, ada syirik memakai jimat, atau syirik percaya kepada dukun, tetapi syirik yang paling parah adalah syirik berdoa kepada selain Allah. Mengapa demikian? Hal ini disebabkan dalam doa tersebut nampak hakikat hamba kepada Tuhannya. Karena itu, dalam ayat ini para pemuda tersebut berkata:

رَبُّنَا رَبُّ السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِ لَنْ نَّدْعُوَا۟ مِنْ دُوْنِهٖٓ اِلٰهًا لَّقَدْ قُلْنَآ اِذًا شَطَطًا

Tuhan kami adalah Tuhan seluruh langit dan bumi; kami sekali-kali tidak berdoa kepada Tuhan selain Dia, Sesungguhnya kami kalau demikian telah mengucapkan perkataan yang menyimpang dari kebenaran. []

 

SUMBER: TAFSIR AT TAYSIR SURAH AL-KAHFI

Ikuti kami selengkapnya di:

WhatsApp Group : https://chat.whatsapp.com/G5ssUWfsWPCKrqu4CbNfKE
Instagram: https://instagram.com/pusatstudiquran?igshid=NTc4MTIwNjQ2YQ==
Facebook Fanspage : https://www.facebook.com/profile.php?id=61550224142533&mibextid=ZbWKwL

Leave a Response