Renungan Quran

Apa Sebenarnya Arti Tilawah Al Quran?

foto: unsplash
67views

وَاَنْزَلْنَآ اِلَيْكَ الْكِتٰبَ بِالْحَقِّ مُصَدِّقًا لِّمَا بَيْنَ يَدَيْهِ مِنَ الْكِتٰبِ وَمُهَيْمِنًا عَلَيْهِ فَاحْكُمْ بَيْنَهُمْ بِمَآ اَنْزَلَ اللّٰهُ وَلَا تَتَّبِعْ اَهْوَاۤءَهُمْ عَمَّا جَاۤءَكَ مِنَ الْحَقِّۗ لِكُلٍّ جَعَلْنَا مِنْكُمْ شِرْعَةً وَّمِنْهَاجًا ۗوَلَوْ شَاۤءَ اللّٰهُ لَجَعَلَكُمْ اُمَّةً وَّاحِدَةً وَّلٰكِنْ لِّيَبْلُوَكُمْ فِيْ مَآ اٰتٰىكُمْ فَاسْتَبِقُوا الْخَيْرٰتِۗ اِلَى اللّٰهِ مَرْجِعُكُمْ جَمِيْعًا فَيُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ فِيْهِ تَخْتَلِفُوْنَۙ

“Kami menurunkan kitab Alquran kepadamu(Muhammad) dengan sebenarnya, untuk membenarkan dan menjaga kitab yang terdahulu sebelumnya. Maka dari itu, putuskanlah hukum di antara sesama mereka menurut apa yang diturunkan oleh Allah. Jangan engkau ikuti nafsu mereka yang membelokkan engkau dari kebenaran yang sudah datang padamu. Untuk masing-masing dari kamu semua Kami tetapkanaturan dan jalan.” (Q.S. Al-Maidah:48)

Tilawah adalah diksi yang digunakan Al-Quran untuk menggambarkan tindakan membacanya. Tidak ada satu kata pun dalam bahasa Indonesia yang dapat menyampaikan arti penuhnya. ‘Mengikuti’ adalah yang paling dekat dengan makna utamanya.

‘Membaca’ hanyalah hal sekunder, karena dalam membaca juga, kata-kata mengikuti satu sama lain, satu di belakang yang lain, dalam urutan yang teratur dan bermakna. Jika satu kata tidak mengikuti kata lainnya, atau jika urutan dan urutannya tidak dipatuhi, maka maknanya akan musnah.

BACA JUGA: 19 Nama Hari Kiamat yang Disebutkan Al-Quran

Jadi, pada dasarnya, tilawah berarti bergerak ke belakang, maju, mengalir secara berurutan, mengejar, menjadikannya sebagai pembimbing, pemimpin, tuan, teladan, menerima otoritas, mendukung tujuan, untuk bertindak, mengikuti, mempraktikkan cara hidup, memahami, mengikuti alur pemikiran – atau mengikuti.

Yang Dimaksud dengan Tilawah

Membaca Al-Quran, memahami Al-Quran, mengikuti Al-Quran – begitulah cara orang-orang yang mempunyai hak untuk mengaku mengimani Al-Quran berhubungan dengan Al-Quran.

Tilawah adalah suatu tindakan yang melibatkan seluruh pribadi, jiwa, hati, pikiran, lidah dan tubuh Anda. Singkatnya, seluruh keberadaan Anda menjadi terlibat. Dalam membaca Al-Quran, pikiran dan tubuh, akal dan perasaan kehilangan perbedaannya; mereka menjadi menyatu.

Ketika lidah mendaras dan kata-kata mengalir dari bibir, pikiran merenung, hati merenung, jiwa menyerap, air mata menggenang di mata, hati bergetar dan bergetar, kulit menggigil dan melembut seperti halnya hati, tak ada lagi masih ada dualitas di antara keduanya.

Bismillahirrahmaanirrahiim

أَفَمَنْ شَرَحَ اللَّهُ صَدْرَهُ لِلْإِسْلَامِ فَهُوَ عَلَىٰ نُورٍ مِنْ رَبِّهِ ۚ فَوَيْلٌ لِلْقَاسِيَةِ قُلُوبُهُمْ مِنْ ذِكْرِ اللَّهِ ۚ أُولَٰئِكَ فِي ضَلَالٍ مُبِينٍ ﴿ ٢٢﴾

[39:22] Maka apakah orang-orang yang dibukakan Allah hatinya untuk (menerima) agama Islam lalu ia mendapat cahaya dari Tuhannya (sama dengan orang yang membatu hatinya)? Maka kecelakaan yang besarlah bagi mereka yang telah membatu hatinya untuk mengingat Allah. Mereka itu dalam kesesatan yang nyata.

اللَّهُ نَزَّلَ أَحْسَنَ الْحَدِيثِ كِتَابًا مُتَشَابِهًا مَثَانِيَ تَقْشَعِرُّ مِنْهُ جُلُودُ الَّذِينَ يَخْشَوْنَ رَبَّهُمْ ثُمَّ تَلِينُ جُلُودُهُمْ وَقُلُوبُهُمْ إِلَىٰ ذِكْرِ اللَّهِ ۚ ذَٰلِكَ هُدَى اللَّهِ يَهْدِي بِهِ مَنْ يَشَاءُ ۚ وَمَنْ يُضْلِلِ اللَّهُ فَمَا لَهُ مِنْ هَادٍ ﴿ ٢٣﴾

[39:23] Allah telah menurunkan perkataan yang paling baik (yaitu) Al Quran yang serupa (mutu ayat-ayatnya) lagi berulang-ulang , gemetar karenanya kulit orang-orang yang takut kepada Tuhannya, kemudian menjadi tenang kulit dan hati mereka di waktu mengingat Allah. Itulah petunjuk Allah, dengan kitab itu Dia menunjuki siapa yang dikehendaki-Nya. Dan barangsiapa yang disesatkan Allah, niscaya tak ada baginya seorang pemimpinpun.

Membaca Al-Quran sebagaimana layaknya dibaca, bukanlah tugas yang ringan; tetapi juga tidak terlalu sulit. Kalau tidak, Al-Qur’an tidak mungkin diperuntukkan bagi orang awam seperti kita, juga tidak bisa menjadi rahmat dan petunjuk sebagaimana adanya.

Namun jelas hal ini memerlukan banyak kerja keras hati dan pikiran, jiwa dan intelektual, ruhiyah dan jasad. Hal ini mensyaratkan bahwa kondisi-kondisi tertentu dipatuhi dan kewajiban-kewajiban dipenuhi – sebagian bersifat batiniah, sebagian bersifat lahiriah.

Hanya dengan begitu Anda akan menuai berkah penuh yang menanti Anda dalam Al-Qur’an. Al-Quran, hanya dengan demikian, akan membukakan pintunya bagi Anda. Hanya dengan cara itulah ia akan membiarkan Anda tinggal di dalamnya dan ia tinggal di dalam diri Anda.

BACA JUGA: Fenomena Daun Menguning dalam Al-Quran

Sembilan bulan yang dihabiskan di dalam rahim ibumu telah mengubah setetes air menjadi ‘kamu’ – mendengar, melihat dan berpikir. Dapatkah Anda bayangkan manfaat seumur hidup yang Anda habiskan bersama Al-Quran – mencari, mendengar, melihat, berpikir, dan berusaha – bagi Anda?

Hal ini dapat membuat Anda menjadi ‘makhluk’ yang benar-benar baru – bahkan para malaikat pun akan merasa bangga.

Rasulullah ﷺ bersabda:

يُقَالُ لِصَاحِبِ الْقُرْآنِ اقْرَأْ وَارْتَقِ وَرَتِّلْ كَمَا كُنْتَ تُرَتِّلُ فِى الدُّنْيَا فَإِنَّ مَنْزِلَكَ عِنْدَ آخِرِ آيَةٍ تَقْرَؤُهَا

“Dikatakan kepada orang yang membaca Alquran nanti : ‘Bacalah dan naiklah serta tartillah sebagaimana engkau di dunia mentartilnya. Karena kedudukanmu adalah pada akhir ayat yang engkau baca (hafal).” (HR. Abu Daud no. 1464 dan Tirmidzi no. 2914.) []

Ikuti kami selengkapnya di:

WhatsApp Group : https://chat.whatsapp.com/G5ssUWfsWPCKrqu4CbNfKE
Instagram: https://instagram.com/pusatstudiquran?igshid=NTc4MTIwNjQ2YQ==
Facebook Fanspage : https://www.facebook.com/profile.php?id=61550224142533&mibextid=ZbWKwL

Leave a Response