Ibrah

Perkataan yang Terdengar di Dalam Surga

Foto: Pixabay
53views

Allah berfirman dalam Surah Maryam (19) Ayat 62:

لَا يَسْمَعُوْنَ فِيْهَا لَغْوًا اِلَّا سَلٰمًاۗ وَلَهُمْ رِزْقُهُمْ فِيْهَا بُكْرَةً وَّعَشِيًّا

 Mereka tidak mendengar perkataan yang tak berguna di dalam surga, kecuali Ucapan salam. Bagi mereka rezekinya di surga itu tiap-tiap pagi dan petang.

Penghuni surga tidak akan mendengar perkataan yang sia-sia. Jika perkataan yang sia-sia saja tidak mereka dengar di surga, terlebih lagi perkataan yang mengandung dosa, yang menyakitkan orang lain, dan seterusnya. Perkataan yang mereka dengar di dalam surga hanyalah Salaman (سَلٰمًاۗ). Para ulama berbeda pendapat terkait makna سَلٰمًاۗ. Berikut beberapa pendapat dari ulama.

Pertama, yang dimaksud adalah ucapan salam. Di antara dari pendapat ini adalah:

  1. Firman Allah dalam Surah Yunus (10) Ayat 10:

دَعْوٰىهُمْ فِيْهَا سُبْحٰنَكَ اللّٰهُمَّ وَتَحِيَّتُهُمْ فِيْهَا سَلٰمٌۚ وَاٰخِرُ دَعْوٰىهُمْ اَنِ الْحَمْدُ لِلّٰهِ رَبِّ الْعٰلَمِيْنَ ࣖ

doa mereka di dalamnya ialah subhanaka allahumma, dan salam penghormatan mereka ialah salam, dan penutup doa mereka ialah alhamdulillahirabbil ‘alamin.

BACA JUGA: Sepenggal Gambaran Kenikmatan Surga

  1. Firman Allah dalam Surah Ar-Ra’d ayat 23 24:

جَنّٰتُ عَدْنٍ يَّدْخُلُوْنَهَا وَمَنْ صَلَحَ مِنْ اٰبَاۤىِٕهِمْ وَاَزْوَاجِهِمْ وَذُرِّيّٰتِهِمْ وَالْمَلٰۤىِٕكَةُ يَدْخُلُوْنَ عَلَيْهِمْ مِّنْ كُلِّ بَابٍۚ (23) سَلٰمٌ عَلَيْكُمْ بِمَا صَبَرْتُمْ فَنِعْمَ عُقْبَى الدَّارِ (24)

(yaitu) surga ‘Adn yang mereka masuk ke dalamnya bersama-sama dengan orang-orang yang saleh dari bapak-bapaknya, istri-istrinya, dan anak cucunya, sedang malaikat-malaikat masuk ke tempat-tempat mereka dari semua pintu (sambil mengucapkan) salamun ‘alaikum bima shabartum. maka, alangkah baiknya tempat kesudahan itu. 

  1. Para penghuni surga mendengar salam dari Allah. Hal ini sebagaimana firman Allah dalam surah Yasin (36) Ayat 58:

سَلٰمٌۗ قَوْلًا مِّنْ رَّبٍّ رَّحِيْمٍ

(Kepada mereka dikatakan) salam sebagai ucapan selamat dari Tuhan Yang Maha Penyayang.

Dan, Allah juga berfirman dalam Surah Al-Ahzab (33) Ayat 44:

تَحِيَّتُهُمْ يَوْمَ يَلْقَوْنَهٗ سَلٰمٌ ۚوَاَعَدَّ لَهُمْ اَجْرًا كَرِيْمًا

Salam penghormatan kepada mereka (orang-orang Mukmin itu) pada hari mereka menemui-Nya ialah: Salam dan Dia menyediakan pahala yang mulia bagi mereka.

BACA JUGA: Sepenggal Kisah Kenikmatan Surga

Kedua, yang dimaksud adalah semua perkataan yang selamat dari keburukan. Yakni, tidak ada sesuatu pun yang mereka dengar di surga kecuali apa yang mereka cintai, seperti ucapan salam, obrolan yang menyenangkan, perkataan yang indah dari suami ketika bertemu dengan istri dan sebaliknya, nyanyian-nyanyian bidadari, obrolan di antara teman di surga tanpa adanya sindiran, ejekan, atau perkataan lainnya yang dapat menyakitkan, menyedihkan, atau mengecewakan. Penduduk surga hanya mendengarkan perkataan yang menyenangkan. Tentunya Ini semua tidak sama dengan keadaan kita di dunia—terlebih di zaman media sosial saat ini—yang di dalamnya kita sering mendengar perkataan yang menyakitkan hati, ejekan, candaan yang menyinggung, perkataan yang menyedihkan, dan lainnya.

Ayat tersebut merupakan isyarat dari Allah agar kaum muslimin bersabar ketika mereka dicerca oleh kaum musyrikin atau kaum kafir karena semua itu hanya akan mereka dengar di dunia yang fana ini.[]

 

SUMBER: TAFSIR AT-TAYSIR

Ikuti kami selengkapnya di:

WhatsApp Group : https://chat.whatsapp.com/G5ssUWfsWPCKrqu4CbNfKE
Instagram: https://instagram.com/pusatstudiquran?igshid=NTc4MTIwNjQ2YQ==
Facebook Fanspage : https://www.facebook.com/profile.php?id=61550224142533&mibextid=ZbWKwL

Leave a Response